Monday, 26 December 2016

Apa itu Penetration Testing?

1. Apa itu Penetration Testing ?
Penetration Testing (disingkat pentest) adalah suatu kegiatan dimana seseorang mencoba mensimulasikan serangan yang bisa dilakukan terhadap jaringan organisasi / perusahaan tertentu untuk menemukan kelemahan yang ada pada sistem jaringan tersebut. Orang yang melakukan kegiatan ini disebut penetration tester (disingkat pentester). Penetration Testing mempunyai standar resmi sebagai acuan dalam pelaksanaannya.





2. Kenapa Penetration Testing diperlukan ?

Nah kenapa kegiatan pentest diperlukan ? Perusahaan-perusahaan besar yang menyimpan data-data sensitif (seperti Bank) tentu tidak ingin jaringannya dibobol oleh orang tidak bertanggung jawab yang kemudian bisa mengambil alih kontrol jaringan dan menimbulkan kerugian yang sangat besar. Oleh karena alasan itu perusahaan menginvestasikan dana untuk memperkuat sistem jaringannya. Salah satu metode paling efektif adalah melakukan pentest. Dengan melakukan pentest, celah-celah keamanan yang ada dapat diketahui dan dengan demikian dapat diperbaiki secepatnya. Seorang pentester mensimulasikan serangan yang dapat dilakukan, menjelaskan resiko yang bisa terjadi, dan melakukan perbaikan sistem tanpa merusak infrastruktur jaringan perusahaan tersebut. 


3. Tahapan Penetration Testing

Penetration Testing memiliki standar (PTES) yang digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaanya yang dibagi ke dalam beberapa tahap :

  • Pre-engagement Interactions

Tahap dimana seorang pentester menjelaskan kegiatan pentest yang akan dilakukan kepada client (perusahaan). Disini seorang pentester harus bisa menjelaskan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dan tujuan akhir yang akan dicapai. 

  • Intelligence Gathering

Tahap dimana seorang pentester berusaha mengumpulkan sebanyak mungkin informasi mengenai perusahaan target yang bisa didapatkan dengan berbagai metode dan berbagai media. Hal yang perlu dijadikan dasar dalam pengumpulan informasi adalah : karakteristik sistem jaringan, cara kerja sistem jaringan, dan metode serangan yang bisa digunakan.

  • Threat Modeling

Tahap dimana seorang pentester mencari celah keamanan (vulnerabilities) berdasarkan informasi yang berhasil dikumpulkan pada tahap sebelumnya. Pada tahap ini seorang pentester tidak hanya mencari celah keamanan, tetapi juga menentukan celah yang paling efektif untuk digunakan.

  • Vulnerability Analysis

Tahap dimana seorang pentester mengkombinasikan informasi mengenai celah keamanan yang ada dengan metode serangan yang bisa dilakukan untuk melakukan serangan yang paling efektif.

  • Exploitation

Tahap dimana seorang pentester melakukan serangan pada target. Walaupun demikian tahap ini kebanyakan dilakukan dengan metode brute force tanpa memiliki unsur presisi. Seorang pentester profesional hanya akan melakukan exploitation ketika dia sudah mengetahui secara pasti apakah serangan yang dilakukan akan berhasil atau tidak. Namun tentu saja ada kemungkinan tidak terduga dalam sistem keamanan target. Walaupun begitu, sebelum melakukan serangan, pentester harus tahu kalau target mempunyai celah keamanan yang bisa digunakan. Melakukan serangan secara membabi-buta dan berharap sukses bukanlah metode yang produktif. Seorang pentester profesional selalu menyempurnakan analisisnya terlebih dahulu sebelum melakukan serangan yang efektif.

  • Post Exploitation

Tahap dimana seorang pentester berhasil masuk ke dalam sistem jaringan target dan kemudian melakukan analisis infrastruktur yang ada. Pada tahap ini seorang pentester mempelajari bagian-bagian di dalam sistem dan menentukan bagian yang paling critical bagi target (perusahaan). Disini seorang pentester harus bisa menghubungkan semua bagian-bagian sistem yang ada untuk menjelaskan dampak serangan / kerugian yang paling besar yang bisa terjadi pada target (perusahaan).

  • Reporting

Reporting adalah bagian paling penting dalam kegiatan pentest. Seorang pentester menggunakan report (laporan) untuk menjelaskan pada perusahaan mengenai pentesting yang dilakukan seperti : apa yang dilakukan, bagaimana cara melakukannya, resiko yang bisa terjadi dan yang paling utama adalah cara untuk memperbaiki sistemnya. 


4. Tipe Penetration Testing

Ada dua jenis tipe pentest, yaitu : overt dan covert. Overt pentest dilakukan dengan sepengetahuan perusahaan. Covert pentest dilakukan tanpa sepengetahuan perusahaan. Kedua tipe pentest ini memiliki kelebihan dan kelemahan satu sama lain.

  • Overt Penetration Testing

Pada overt pentest, seorang pentester bekerja bersama dengan tim IT perusahaan untuk mencari sebanyak mungkin celah keamanan yang ada. Salah satu kelebihannya adalah pentester mengetahui informasi sistem jaringan yang ada secara detail dan dapat melakukan serangan tanpa khawatir akan di-blok. Salah satu kelemahannya adalah tidak bisa menguji respon dari tim IT perusahaan jika terjadi serangan sebenarnya. Saat jumlah waktu dalam kegiatan pentest dibatasi, akan lebih efektif menggunakan tipe overt.

  • Covert Penetration Testing

Pada covert pentest, seorang pentester melakukan kegiatan pentest tanpa sepengetahuan perusahaan. Artinya tes ini digunakan untuk menguji respon dari tim IT perusahaan jika terjadi serangan sebenarnya. Covert test membutuhkan waktu yang lebih lama dan skill yang lebih besar daripada overt test. Kebanyakan pentester profesional lebih merekomendasikan covert test daripada overt test karena benar-benar mensimulasikan serangan yang bisa terjadi. Pada covert test, seorang pentester tidak akan berusaha mencari sebanyak mungkin celah keamanan, tetapi hanya akan mencari jalan termudah untuk masuk ke dalam sistem, tanpa terdeteksi.


Terimakasih : https://coolnetkid.wordpress.com

0 comments:

Post a Comment